Berapa Modal Usaha Parfum dan Bagaimana Memulainya?

Berapa Modal Usaha Parfum dan Bagaimana Memulainya?

Mengamati perkembangan produk parfum lokal benar-benar menarik perhatian. Segmen parfum membuka peluang pengembangan yang relatif mudah, dengan tingkat investasi yang tidak sebesar bisnis kosmetik. Namun, pertanyaan sebenarnya adalah berapa jumlah modal usaha parfum yang harus dialokasikan untuk memastikan kelangsungan dan keberhasilan di industri ini?

Tren Pasar Parfum Lokal

Pasar parfum Indonesia terus mengalami transformasi, dengan berbagai tren kandungan, kemasan, dan nilai yang dipersonalisasikan. 

Menurut laporan Euromonitor International yang dipublikasikan pada 2023, pasar parfum lokal di Indonesia akan tumbuh secara masif dan diprediksi akan mencapai 491,36 juta USD atau setara dengan 7,61 miliar IDR dengan pertumbuhan tahunan gabungan sebesar 6,7% pada tahun 2028.

Beberapa pemicu peningkatan tren parfum lokal termasuk:

  • Harga yang lebih terjangkau
  • Inovasi menggunakan aroma lokal
  • Dukungan terhadap UMKM dan ekonomi nasional
  • Aroma yang bisa dikustomisasi
  • Responsif terhadap tren lokal
  • Kualitas tidak kalah saing 
  • Faktor keberlanjutan (sustainability)

Modal Usaha Parfum

Untuk memulai bisnis parfum, diperlukan modal awal sekitar 10 hingga 15 juta rupiah, dengan alokasi untuk berbagai keperluan esensial. Sebagian besar modal akan digunakan untuk pembelian bahan baku dan peralatan produksi sederhana. 

Seiring dengan itu, sebagian modal usaha parfum juga akan dialokasikan untuk desain dan botol kemasan, biaya pendaftaran usaha, dan izin edar produk. Pengalokasian modal ini didasarkan pada asumsi produksi sebanyak 100 unit produk.

Langkah-langkah Memulai Bisnis Parfum

Biaya atau investasi awal yang dibutuhkan dalam mendirikan bisnis parfum sangat bervariatif, sebab dipengaruhi oleh sejumlah faktor. Misalnya, nilai produk yang diinginkan untuk dipasarkan, formulasi yang akan diadopsi, serta pertimbangan-pertimbangan lainnya. 

Pemahaman mendalam terkait langkah-langkah awal dalam memulai bisnis parfum akan membantu dalam merinci modal usaha dengan lebih akurat, membuka jalan untuk penyusunan rencana bisnis yang lebih terstruktur.

Riset Pasar

Langkah pertama yang perlu dilakukan sebelum memulai usaha di bidang parfum adalah melakukan penelitian pasar. Hal ini dapat mengidentifikasi kebutuhan pasar yang belum terpenuhi, memahami preferensi aroma yang sedang atau akan tren, dan menilai potensi segmentasi pasar yang dapat dijelajahi. 

Dengan riset pasar, Smartpreneur dapat memilih kandungan yang potensial, menentukan target pasar yang sesuai, dan mengembangkan strategi pemasaran yang lebih terarah. 

Nilai Merek

Setelah memutuskan target pasar, Smartpreneur bisa menentukan nilai dan visi merek yang ingin digunakan. Dengan nilai merek, Smartpreneur dapat membentuk identitas merek yang konsisten, membangun daya tarik, dan mengembangkan koneksi emosional atau personal dengan konsumen. 

Sebagai contoh, nilai merek seperti keberlanjutan atau kepedulian terhadap lingkungan dapat menciptakan citra positif dan menarik konsumen yang peduli dengan isu-isu lingkungan. Dengan memahami nilai-nilai yang mendasari merek, Smartpreneur dapat memposisikan produk sesuai dengan nilai dan visi yang dipegang, demi menciptakan fondasi kuat untuk jangka panjang. 

Saluran Penjualan

Modal usaha parfum juga sangat dipengaruhi oleh saluran penjualan yang dipilih. oleh saluran penjualan. Menentukan saluran penjualan akan membantu Smartpreneur dalam menjangkau pasar dan distribusi yang lebih efisien. Beberapa jenis saluran penjualan yang bisa dijelajahi termasuk:

  • Ritel: Contohnya pusat perbelanjaan, butik, atau toko fisik, bermanfaat untuk memberikan pengalaman berbelanja yang transparan dan mendalam, sebab konsumen dapat langsung mencoba produk tanpa meraba-raba aromanya. 
  • E-commerce: Dapat menjangkau konsumen yang lebih luas dan mengoptimalkan potensi penjualan di internet. Saluran penjualan ini merupakan saluran yang paling terjangkau, namun Smartpreneur mungkin akan berinvestasi pada aset promosi, seperti foto dan video produk yang akan digunakan di e-commerce. 
  • Distributor: Misalnya, melalui reseller, department store, atau toko kosmetik besar, dapat mempercepat penetrasi pasar dan meningkatkan visibilitas merek. 
  • Bermitra dengan spa atau salon kecantikan juga dapat menjadi saluran penjualan yang menguntungkan, terutama dengan parfum yang memiliki aroma relaksasi. 

Rencana Bisnis

Menyusun rencana bisnis dapat digunakan sebagai panduan untuk langkah-langkah bisnis, mengelola risiko, menentukan fokus bisnis, dan menjadi alat yang informatif untuk pengambilan keputusan. 

Berikut ini adalah poin-poin penting yang harus ada dalam rencana bisnis:

  • Deskripsi produk: Jelaskan secara rinci produk parfum, formula, keunikan produk, dan kelebihannya dibanding dengan pesaing. 
  • Strategi pemasaran: Definisikan strategi pemasaran, segmentasi pasar, dan keputusan harga, didukung oleh analisis biaya.
  • Operasional: Rincikan bagaimana produksi akan dijalankan, termasuk sumber bahan baku, proses produksi, dan supply chain, dan manajemen stok.
  • Keuangan: Tulis proyeksi pendapatan dan pengeluaran, estimasi modal, sumber pendanaan, dan jangka waktu pengembalian investasi. 
  • Strategi pengembangan: Analisa bagaimana cara-cara pengembangan bisnis parfum, seperti melalui kolaborasi, membuka cabang, dan lainnya. 
  • Audit, pemantauan, dan evaluasi: Susun rencana evaluasi yang bisa dilakukan untuk menemukan celah atau potensi yang berguna di kemudian hari. 

Regulasi

Aspek yang tidak bisa Smartpreneur lewatkan sebelum memulai bisnis parfum ialah terkait aturan yang berlaku. Produk harus melewati notifikasi ke Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM), pendaftaran merek ke Hak Kekayaan Intelektual (HAKI), dan beberapa sertifikasi yang mendukung nilai merek, seperti label vegan atau ramah lingkungan. 

Biaya pendaftaran produk ke BPOM dan HAKI rata-rata membutuhkan 5 juta rupiah. 

Formulasi

Langkah selanjutnya adalah menyusun formula atau kandungan yang hendak digunakan. Formula harus selaras dengan rencana bisnis, target pasar, dan nilai merek yang telah ditetapkan. 

Dalam merancang formula, Smartpreneur bisa mengintegrasikan kandungan multifungsi agar produk menjadi lebih menarik, seperti aroma yang dapat meningkatkan suasana hati, mengurangi kecemasan, dan meredakan stres. Hal ini sesuai dengan tren konsumen di tengah gaya hidup yang serba cepat dan sibuk. 

Cari Maklon Parfum

Langkah strategi dan yang paling penting untuk memulai usaha parfum ialah menemukan maklon parfum. Maklon, atau manufaktur kontrak, merupakan kunci untuk menghadirkan visi untuk aroma yang Smartpreneur inginkan ke dalam bentuk produk yang siap dipasarkan. Dengan berkolaborasi bersama maklon parfum, Smartpreneur dapat memiliki parfum tanpa harus mengeluarkan investasi yang tidak perlu di infrastruktur. 

Salah satu maklon parfum yang bisa mentransformasi produk parfum ialah Indocare B2B. Selain hemat biaya dan waktu, Indocare B2B memiliki alat dan tenaga produksi yang matang. Dengan bermitra bersama Indocare B2B, Smartpreneur dapat lebih mudah mewujudkan konsep yang unik dan eksklusif, sehingga membedakan merek di pasar yang kompetitif.

Desain Kemasan

Setelah itu, Smartpreneur bisa melakukan pemilihan desain produk. Mulai dari warna atau palet, botol parfum, desain logo, kotak kemasan, dan jangan lupa untuk membuat nama merek yang mencerminkan esensi dan karakteristik parfum. 

Penentuan Harga

Langkah terakhir dalam memulai usaha parfum adalah menentukan harga produk. Dalam menyusun harga, perlu memperhatikan total biaya produksi, distribusi, formula, dan pemasaran. Penting juga untuk mempertimbangkan target pasar dan mengukur daya beli mereka agar harga dapat diakomodasi tanpa mengorbankan profitabilitas bisnis. 

Itulah cara-cara yang perlu dilewati oleh Smartpreneur yang tertarik mengembangkan produk parfum. Dengan mengetahui langkah strategisnya, maka modal usaha parfum yang dikeluarkan dan dialokasikan lebih tepat sasaran. 

Jika ingin tahu formula apa saja yang diprediksi akan meraih popularitas beberapa tahun ke depan, dan mengaplikasikannya pada produk impian Smartpreneur, segera hubungi tim Indocare B2B sekarang juga!

 


Share this article


Berikan Komentar

This site is protected by reCAPTCHA and the Google Privacy Policy and Terms of Service apply.

The reCAPTCHA verification period has expired. Please reload the page.
Please fill in your information and chat with me

    Silakan isi informasi Anda dan chat dengan saya